Skip to main content
OPMADRASAH

Pedoman Penilaian Karakter Perkembangan Anak


Karakter adalah pola perilaku yang bersifat individual mengenai keadaan moral seseorang. Secara umum 'karakter' dapat diartikan sebagai suatu kualitas moral dan perilaku pribadi seseorang yang membedakan dirinya dengan orang lain.

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa karakter adalah perilaku yang tampak dalam kehidupan sehari-hari, baik dalam bersikap maupun bertindak. Karakter yang baik terbentuk dari pengetahuan tentang kebaikan, keinginan terhadap kebaikan, dan berbuat kebaikan. Untuk membangun karakter yang baik, diperlukan pembiasaan dalam pemikiran, pembiasaan dalam hati, dan pembiasaan dalam tindakan. Proses pembiasaan ini dapat dilakukan sejak masa anak-anak hingga dewasa.

Mengacu pada berbagai pengertian karakter di atas, karakter dapat dimaknai sebagai kecenderuangan respon seseorang baik berupa sikap maupun perilaku terhadap suatu kondisi yang dihadapi dan berkaitan dengan kualitas moral seseorang serta dipengaruhi oleh lingkungan. Untuk membangun karakter yang baik diperlukan pembiasaan sejak masa anak-anak hingga dewasa dalam pemikiran, hati, dan perilaku.

Pada hakikatnya pendidikan karakter bertujuan menanamkan nilai-nilai dan mengembangkan sikap dan perilaku yang baik untuk membentuk karakter peserta didik di sekolah. Dalam pelaksanaannya melibatkan seluruh warga sekolah dengan dukungan keluarga peserta didik untuk penerapan di luar sekolah.

Oleh karena itu, tujuan penilaian karakter yang utama bukan untuk memberi nilai terhadap karakter peserta didik, tetapi untuk memperoleh informasi mengenai perkembangan karakter peserta didik sehingga usaha untuk pengembangan atau penguatan karakter peserta didik dapat dilakukan dengan tepat.

Sebagai contoh untuk mandiri, perilaku yang diamati pada peserta didik SD berbeda dengan peserta didik SMP atau SMA. Rubrik penilaian menggambarkan empat tahapan, yaitu : 1) Memerlukan Bimbingan -MB, 2) Mulai Berkembang - MBK, 3) Berkembang - B, dan 4) Membudaya - M). Tahapan yang menjadi tujuan adalah Membudaya, yang menunjukkan kematangan untuk suatu karakter. Peserta didik yang belum mencapai tahap Membudaya, perlu mendapat perhatian dan perlakuan untuk pembinaan agar mencapai tahapan tersebut.

Dalam buku ini, untuk tiap karakter utama diwakili oleh beberapa aspek atau nilai. Sebagai contoh Integritas diwakili oleh Kejujuran dan Disiplin; Religius diwakili oleh Beribadah dan Ajaran agama; Nasionalis diwakili oleh Toleransi, Semangat Kebangsaan, dan Peduli Lingkungan; Mandiri diwakili oleh Rasa Ingin Tahu, Bekerja Keras dan Tanggung Jawab; dan Gotong Royong diwakili oleh Kerjasama, Komunikasi, dan Ketulusan.

Download Pedoman Penilaian Karakter Perkembangan Anak SD SMP SMA


File lengkap PDF bisa anda download pada link berikut ini:
Pedoman Penilaian Karakter Anak

Pada tiap aspek terdapat contoh perilaku yang diamati. Aspek atau nilai yang mencerminkan lima karakter dalam buku ini hanya merupakan contoh sehingga sekolah atau pendidik dapat menambahkan aspek atau nilai lain yang dipandang sesuai. Sekolah juga dapat menambahkan atau mengembangkan karakter lain yang dipandang lebih sesuai dengan visi dan misi sekolah sehingga karakter yang dibina lebih khas. Demikian pula untuk perilaku yang diamati, masih dimungkinkan untuk menambah atau menyesuaikan dari yang ada dalam buku ini.